Kisruh PSSI,Ada apa dengan PSSI?


Sudah lama PSSI(Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia) terpecah,penyebabnya adalah tidak sejalannya visi dan misi pemimpin sekarang yaitu Djohar Arifin Husin dan versi tandingannya KPSI(Komisi Penyelamatan Sepakbola Indonesia) pimpinan LaNyalla,Akibat nya terjadi Dualisme liga.

Pada tahun 2011 FIFA dan AFC melakukan pembenahan kompetisi profesional Indonesia. FIFA, AFC dan PSSI kemudian melakukan verifikasi klub-klub peserta yang akan melakukan kompetisi profesional Indonesia. Kemudian setelah dilakukan verivikasi akhirnya PSSI memutuskan 24 klub yang berhak mengikuti kompetisi profesional tertinggi yang diberi nama IPL.

Keputusan PSSI kemudian ditolak oleh 12 klub dan empat orang anggota komite eksekutif PSSI yang kemudian membentuk kompetisi baru ISL dan KPSI.  Alasan penolakan antara lain karena 1) PSSI menunjuk konsorsium baru pelaksana kompetisi yaitu PT Liga Prima Sportindo, padahal pada era Nurdin Halid kompetisi dikelola oleh PT Liga Indonesia, 2) Jumlah peserta klub kompetisi yang sangat besar yaitu 24 klub yang dinilai akan memberatkan klub saat kompetisi berlangsung nanti apalagi tidak diizinkan lagi menggunakan dana APBD, dan 3) Adanya 6 klub yang langsung masuk Liga tertinggi tanpa pernah mengikuti kompetisi PSSI tahun sebelumnya (Era Nurdin Halid)

Setahun berlalu dengan adanya dualisme kompetisi dan organisasi sepakbola Nasional ini iklim persepakbolaan Nasional menjadi tidak menentu. Pembentukan Timnas untuk mengikuti agenda FIFA dan AFC tidak bisa diikuti oleh seluruh pemain terbaik Indonesia karena mendapat halangan dari Klub ISL dan KPSI,  akibatnya prestasi Timnas tidak mengalami perbaikan.  Namun walau begitu, talenta-talenta muda muncul dan menjadi idola baru sepakbola nasional begitu juga dengan  pengembangan bibit muda dan usia dini persebakbolaan nasional dinilai mengalami kenaikan signifikan.

FIFA dan AFC menaruh perhatian besar terhadap kisruh sepakbola Indonesia tersebut. AFC kemudian melakukan mediasi agar terjadi rekonsiliasi antara PSSI,  ISL dan KPSI yang kemudian disepakati suatu ‘Memorandum of Understanding’ (MoU)  yang salah satu isinya ialah perintah membentuk Panitia Bersama (Joint Committee). JC ini  beranggotakan dari kedua belah pihak yaitu PSSI dan ISL/ KPSI  untuk merancang konsep penyelesaian kekisruhan dan penyatuan sepakbola nasional Indonesia.

Sembari proses penyelesaian berlangsung masing-masing baik PSSI dan ISL/KPSI dilarang untuk mengulirkan kompetisi baru. Mengenai Timnas dan klub yang akan mengikuti agenda FIFA dan AFC masih menjadi hak PSSI yang diakui FIFA dan AFC. Namun yang terjadi dilapangan KPSI juga membuat Timnas dengan menunjuk Opa Riedl sebagai pelatih yang diberi nama The Real Garuda, kemudian mereka juga berencana akan segera mengulir kompetisi ISL baru pada november 2012 dengan alasan PSSI tidak serius menyelesaikan kisruh.

KPSI malah semakin menjadi-jadi dengan mempengaruhi PON Riau dicabang sepakbola. Ketika PSSI menarik perangkat pertandingannya di PON karena panitia PON mengikutsertakan Peserta yang tak diakui PSSI, Tim KPSI langsung menggantikan perangkat pertandingan tersebut.

Bahkan, Menteri Olahraga dan KONI pun latah mengakui KPSI dengan alasan AFC  telah mengakui  KPSI karena diikutkan dalam penandatanganan  MoU penyelesaian kisruh Sepakbola Nasional.  Padahal sudah jelas yang diakui oleh FIFA dan AFC  hanya PSSI sedang ISL/KPSI dalam kasus tersebut sebagai pihak yang diundang dan disertakan oleh Tim AFC untuk penyelesaian kisruh Sepakbola Indonesia.

Apakah FIFA dan AFC akan menghukum Indonesia seperti harapan ISL dan KPSI setelah melakukan supervisi nanti? Entahlah. Kalau sampai itu terjadi maka kita rakyat Indonesia sudah tahu bahwa penyebab sangsi tersebut adalah ISL dan KPSI yang tidak punya itikad baik untuk menyelesaikan konflik dengan cerdas dan mulia. PSSI dalam hal ini sudah melakukan tindakan benar bahkan beritikad baik menyambut saudaranya ISL/KPSI dalam perundingan dan menandatangani MoU.

Proses penyelesaian konflik ini akan berlangsung lama jika tidak ada kesepakatan diantara kedua belah pihak. Semoga kisruh di kubu PSSI bisa diselesaikan agar pesepakbolaan indonesia bisa berkembang kembali.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s